Kematian yang TIDAK DIDUGA



Menyaksikan kematian rakan sekerja pagi tadi membuatkan saya sendiri terfikir bahawa ajal dan maut itu kepunyaan Allah. Rakan saya hanya disahkan mengidap kanser paru-paru tahap 4, 2 minggu yang lalu. Saya masih terbayang-bayang wajahnya yang pucat ketika memberi penghormatan terakhir untuknya pagi tadi. Saya tidak mampu untuk mencium wajah arwah...cukuplah saya pandang dari sudut lain...kerana air mata saya masih mengalir. Ia sungguh membuatkan seluruh jiwa saya terketar-ketar ketakutan.


Pemergian arwah adalah tanda-tanda kebesaran Allah yang dianugerahkan kepada saya dan kawan-kawan yang tinggal. Sewajarnya, sebagai umatNya kematian menjadi satu sumber inspirasi untuk membuatkan saya bersungguh-sungguh dalam melaksanakan ibadah kepadaNya. Cukup mudah bagi arwah meninggalkan kami semua..tapi janji tetap janji..jika IA berjanji ingin menarik ajal..bila-bila masa boleh DIA laksanakan..ermm


Ketika menunggu arwah siap dimandikan dan dikapan...makin ramai..rakan sekerja dan bekas rakan sekerja datang berkumpul. Tidak kira lelaki atau perempuan makin ramai yang datang....kerana arwah memang seorang yang baik hati..pemergiannya membuatkan semua terkejut dan tidak menduga sama sekali..itulah janjiNya. Setelah siap dikapan, kami diberi peluang untuk menatap wajah arwah untuk kali terakhir..terkujur kaku arwah disitu..diam dan terus diam..terdengar sok-sek..rakan-rakan menahan air mata dari terus mengalir...seterusnya arwah diangkat di depan mimbar masjid untuk disolatkan...begitu ramai kawan-kawan bersedia untuk solatkan arwah..ermm terharu..sudah rezeki beliau begitu...selesai menyempurnakan solat jenazah, arwah diusung ke dalam van untuk dikebumikan di tanah perkuburan...arwah ditanam dan talqin dibacakan...Alhamdulillah..selesai urusan arwah di dunia..kita bagaimana??

Tiba-tiba persoalan demi persoalan timbul dibenak kepala ni...andainya suatu hari nanti...saya juga seperti arwah..adakah rakan-rakan saya juga akan berkumpul begini ramai untuk memberikan penghormatan terakhir untuk saya?? ermmm...air mata ini masih mengalir..


Dahulu...peristiwa ini pernah berlaku..tetapi saya redha dengan pemergian dia..tanpa sempat saya memberi penghormatan terakhir untuknya..itu janjiNya. Tetapi, saya tahu seandainya dia masih di dunia ini..saya mungkin adalah kebanggaan beliau...



Abah, angah redha dengan apa yang angah lalui. Angah redha abah pergi tanpa sempat angah menatap muka abah buat kali terakhir. Angah ingat pesan abah sampai hari ini. Biarlah abah, angah belajar untuk memaafkan mereka. Tapi angah rindu saat-saat gembira keluarga kita dulu.
Awal muharam ini...genaplah 6 tahun dia meninggalkan kami semua..tanpa sempat dia melihat wajah kakak yang sangat mirip dengannya dan tanpa sempat bergurau dengan adik yang amat nakal sekali..tapi saya redha..kerana janjiNYA untuk kebaikkan umatNYA. Ada hikmat sebalik semua kejadianNya..kerana disebalik peristiwa kematian ia sewajarnya menjadi ingatan dakwah kepada diri sendiri yang sentiasa lalai. Moga arwah abah dan kak jun sentiasa dicucuri rahmat. Amin..

3 comments:

cik ma said...

selamat tinggal pada semua..berpisah untuk selamanya..tak tak sama nasib di sana.. baik kah atau sebaliknya...(Pergi Tak Kembali by Rabbani)

December 8, 2009 at 1:18 PM  
Kerch said...

ermm...yang pergi tak kembali..yang tinggal..harus teruskan perjuangan..kematian menjadi azam untuk kita terus berjuang..

December 8, 2009 at 2:48 PM  

Post a Comment

Cerita lain:
Related Posts with Thumbnails